*Rasa macam tak dapat bersabar je nak menceritakan semua.

Oh ya.. Salam Maal Hijrah semua. Kita sudah pun melangkah masuk ke tahun 1432 Hijrah. Kehidupan kita juga sudah banyak berubah. Kalau dulu belajar, sekarang sudah bekerja. Kalau dulu bergaji kecil, cukup sekadarnya, sekarang bergaji eksekutif, dan mampu membantu keluarga. Kalau dulu, sekadar manaiki pengangkutan awam, sekarang sudah pun bekereta. Pendek kata, kita mampu membawa perubahan dalan hidup kita. Menjadi orang yang lebih berguna. Menjadi orang yang lebih berjaya. Dan juga berharta (walaupun sedikit).

Tapi, apakah nilai kita juga ikut berubah? Apakah nilai kita berubah menjadi tinggi? Atau menjadi semakin rendah? Apa yang menjadi pengukur nilai diri kita?

Harta? Pangkat? Nama? Sikap? Sifat? Atau Iman dan Taqwa?

 

Kepada yang belum berubah, masih ditakuk yang lama, masih merasakan hari ini sama saja seperti 11 Disember tahun lepas, atau tahun-tahun yang sebelumnya.. maka berubahlah! Berubahlah menjadi sesuatu..

 

Dan perubahan itu, perlu suatu pengukur. Perlu ditetapkan nilai. Dan kita menjadi apa yang kita nilaikan.

Kalau harta menjadi pengukur, maka harta lah menjadi penilaian kita.

Kalau pangkat menjadi pengukur, maka pangkatlah yang kita kejar.

Kalau nama menjadi pengukut, maka namalah yang kita akan dapat.

Kalau iman yang kita cari, maka bersedialah dengan 1001 ujian, kerana..

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.

ayat 2-3 surah al’-Ankabut

 

Saya sedang menilai diri saya. Pada saya, walaupun banyak perubahan telah berlaku dalam hidup saya, dan membawa banyak kebaikan, dan ramai mampu menuai hasil-nya, ntah kenapa saya merasakan nilai saya semakin jatuh. Terlalu banyak perlu saya perbaiki. Sampai saya jadi tertanya-tanya, inikah harga yang perlu saya bayar, untuk mendapatkan kesenangan hidup.

Saya tak mahu jadi begini. Saya mahu berubah!

SAYA PERLU BERUBAH!

.

**************************

.

Okay, atas itu monolog diri saya untuk diri saya. Tapi saya rasa, kamu, kamu dan kamu juga perlu nilai diri kamu macam tu. Sebab saya rasa, semua orang pun dah hilang nilai diri, dek terlalu mengejar dunia. Tak kiralah kerana harta, atau keseronokkan semata.

Macam saya cakap mula-mula tadi, macam tak dapat bersabar, banyak yang saya nak cakap.

Tapi, semua masih belum begitu jelas. Jadi saya tak mahu bercerita dalam 10 versi yang berbeza. Terpaksalah tunggu dengan lebih jelas.

.

**************************

.

Kalau kamu mahu sesuatu yang bagus untuk rohani kamu, apa kata baca Solusi Edisi 26. Saya dah dapatkan satu, kamu kamu dan kamu bila lagi?😉

*

Regards,

~Ha~