Tags

, , , , , , ,

Oh.. sungguh terharu saya melihat respond kawan-kawan. Korang ni memang tertunggu-tunggu entry saya ke? (ahahahaa… kan dah perasann!)😉

Hari ni, saya nak cerita pasal apa ek?

Saya masih lagi memikirkan tentang kawan-kawan saya. Hidup saya memang selalu berkisar pasal kawan-kawan. Sebab sejak dari kecil, kawan-kawan lah tempat saya menghiburkan hati. Cukuplah untuk saya katakan, teman -teman yang baik selalu bersama saya di kala susah dan senang. Semalam saya tak boleh tidur, sampai pukul 5 pun masih tak boleh tidur. Jadi saya bingkiskan sesuatu untuk teman-teman di sini.

***

PeterPan - yang sangat saya minati

PeterPan - yang sangat saya minati

Sebelum tu.. silalah dengar lagu ini, untuk lebih kesan dramatik!

Anyway, walaupun kelihatan saya selalu menjadi dominasi dikalangan sahabat atau teman rapat saya, tapi hakikatnya, saya adalah watak hitam atau kurang sempurna dalam sesebuah persahabatan.

***

Macamana ye saya nak mulakan? Okeylah, saya mulakan dengan ciri-ciri sahabat yang selalu menjadi pilihan saya. Walaupun saya sangat mementingkan ‘chemistry‘ dalam sesebuah persahabatan, kebetulan pula saya memang selalu serasi dengan orang yang pendiam. Bukan sengaja memilih yang begitu supaya saya saja yang bercakap, dan yang lain itu mendengar (tapi selalu memang macam tu pun.. ehehehe.. :D) tapi mungkin kerana saya selalu rasa orang yang pendiam ini terlalu misteri. Jadi walaupun dah lama berkenalan, setiap kali pun ada saja perkara baru yang saya belajar. Lagipun, saya selalu rasa, orang yang pendiam ini bukanlah pendiam sangat. Dia mungkin bukan orang yang memulakan saja, tapi sebenarnya dia sama saja macam orang juga, banyak perkara yang nak diceritakan.

Bila saya perhatikan kembali sahabat-sahabat saya, selalunya mereka mesti mempunyai banyak kelebihan dari saya. Biasanya kawan-kawan sangatlah pandai dari saya dan rajin pula tu. Ada pula tu yang alim dan pandai agama. Ataupun mempunyai banyak lagi kelebihan lain yang sangat saya kagumi. Entah kenapa, saya selalu mendapat kawan-kawan yang sangat hebat. Jadi saya juga tumpang bangga memiliki sahabat-sahabat yang begitu.

Jadi, selain menjadi seorang yang peramah, dan mungkin sedikit pandai mengambil hati orang, saya sebenarnya bukan lah apa-apa pun sangat kalau nak dibandingkan dengan sahabat-sahabat baik atau teman-teman rapat saya. Macam konsep yin dan yang, dan sebenarnya saya adalah watak hitam dalam persahabatan kami. Tak percaya? Mari saya beri contoh.

***

ist2_2444614-busy-housewife-and-mother

a good future wife

Masa saya di sekolah rendah dulu, sahabat baik saya adalah salah seorang sepupu saya. Saya panggil dia Asmah. Walaupun saya anak yang sulung, tugas saya cuma perlu menjaga adik saja. Tapi sepupu saya ini, semua kerja rumah dia yang kene buat. Pandai menanak nasi (bear in mind, dulu tak ada periuk nasi ek!), masak gulai dan lauk pauk (masak dengan dapur kayu tau!), rajin buat kerja rumah macam membasuh baju, mengemas, lipat baju, malah cari kayu api pun pandai! Pendek kata (panjang belum kata apa-apa lagi.. ;)) seawal 12 tahun pun, sudah tahu buat kerja-kerja suri rumahtangga. Sedang saya.. terpaksa menjaga adik seharian suntuk pun sudah mengeluh. Dan dialah juga tempat saya melepaskan perasaan.

***

sakura_hinata_in_class

close friend

Bila masuk Tingkatan 1, pindah sekolah, saya berjumpa dengan seorang sahabat baik bernama Jaja. Jaja ni budak pandai. Bayangkan, dia dah dapat tawaran masuk MRSM semasa di tingkatan 1 lagi. Juga seorang yang sangat pengemas dan rajin. Malah, dari dialah saya belajar menggantung baju dan mengemas almari dengan baik dan kemas. Tulisan pun cantik. Kadang-kadang saya hampir tertiru tulisannya. Dan seronok  kerana dia antara teman yang sama gila macam saya. Jadi selalu membuat idea-idea gila (tapi masih terkawal) di sekolah! Sampai kami pernah jadikan cikgu Geografi bangsa India sebagai mak angkat, dan cikgu Sejarah bangsa Cina jadi ayah angkat!

***

real supporter

real supporter

Bila masuk MRSM, saya sedikit culture shock. Mungkin terjumpa dengan orang yang kurang pandai menghargai persahabatan. Tapi mujur kemudiannya saya berjumpa dengan Anida, teman sekelas saya. Di saat saya moral down dengan persahabatan dan pelajaran, Anida muncul membantu saya. Setiap hari mengingatkan cita-cita kami untuk mendapat GPA 3 pointer (ahaha.. walaupun itu adalah sedikit mustahil sebenarnya sebab dah terlambat. tapi kami tak peduli!). Atas usaha yang berterusan, kami sampai pernah mendapat markah tertinggi dalam subjek komputer (menurut cikgu.. saya pun sebenarnya kurang percaya). Dan berkat usaha, doa, tawakal dan moral support dari Anida, pelajaran saya menunjukkan peningkatan. Tanpa dia, mungkin SPM saya dapat Pangkat 2 je.

***

Faiz wit family

Faiz wit family

Bila masuk universiti, saya mula rapat dengan Faiz Ahmad. Pertama kali saya lihat dia, sewaktu perjumpaan pelajar yang mendapat IPTA dari negeri Perak di Politeknik Ungku Omar. Sewaktu itu, dia bertanya tentang PTPTN kepada penceramah. Saya sangat kagum sebab dikala orang lain tak tahu nak tanya apa, atau sibuk bersembang dengan rakan-rakan, dia bertanya tentang soalan yang sangat penting buat orang-orang kurang mampu seperti saya! Faiz orangnya sedikit pendiam, sensitif dan serius tapi sangat pandai dan rajin. Juga pandai agama. Sebenarnya, ramai kawan-kawan sangat takut dengan dia. Mungkin bukan takut, tapi segan saja kot. Bayangkanlah, seorang sahabat lelaki pernah memberitahu saya, yang dia pernah bermimpi melihat Faiz membaca Al-Quran! Oh sungguh hebat penangan Faiz itu! Tak mungkin orang pernah mimpi macam tu pada saya.

Banyak perkara yang saya belajar dari dia. Dari ilmu pelajaran, ilmu agama, sampailah ke ilmu kehidupan, samada secara lihat lisan, atau apabila melihat terus dalam kehidupan Faiz. Untuk belajar tentang sesuatu, kita tak semestinya diberitahu tentang ilmu itu, tapi belajar menjadi pemerhati dalam kehidupan orang lain. Jadi itulah yang saya belajar dari Faiz. Memang banyak yang saya belajar! Faiz selalu membuatkan saya berfikir, walaupun kita bermula dari keadaan yang biasa-biasa, kita mampu berakhir dengan luar biasa, jika tahu apa yang kita inginkan, dan berusaha mendapatkannya. Cuma, saya saja yang selalu rendah diri! Itu penyakit yang sukar diubati! Eehehe..😀

***

Jun wit Jasman's daughter
Jun wit Jasman’s daughter

Saya juga pernah rapat dengan seorang teman bernama Junn. Dia adalah anak bongsu pertama yang saya kurang rasa menyampah! Ahahaha.. ini penyakit anak sulung sebenarnya. Cukup tak suka melihat orang mengada-ngada (mungkin sebab saya sendiri tak berpeluang menjadi begitu kot.. ;)). Junn sangat independent orangnya. Tak sama langsung dengan anak-anak bongsu yang saya pernah kenal. Semua benda pun buat sendiri. Jarang balik kampung, walaupun dia budak KL (waktu tu kami di Shah Alam). Bagi saya, Junn memang seorang survivor! Saya masih ingat, dari ITM Manjung, hanya dia seorang saja pelajar perempuan yang ambil major IT, tapi saya lihat dia boleh saja ke mana-mana seorang diri atau masuk dengan geng mana-mana pun. Paling kelakar, oleh sebab kebolehan dia bergaul, keluar gosip dia ber-couple dengan seorang budak IT yang selalu dia tumpang kereta, dan kawan saya yang bergosip tu tak tahu, saya ni teman sebilik Junn je. Tapi nama pun gosip, sebenarnya memang tak ada apa-apa pun. Satu lagi kebebolehan dia yang saya kagumi, adalah bermain game. Ntahlah, sampai naik pening saya melihat begitu banyak game yang dah di-install masuk dalam pc-nya. Kadang-kadang, berjam-jam saya duduk di belakangnya, hanya sekadar melihat dia bermain game!

***

12102009484

Pa

Dan akhir sekali, di saat-saat teman-teman satu persatu melangkah ke alam perkahwinan, dan tinggallah kami yang bujang-bujang ini meneruskan persahabatan, saya semakin menjadi rapat dengan Faez Noor atau lebih senang saya panggil Pae atau Pa. Sebenarnya sudah mula rapat sejak final year Degree lagi, bila saya mula berpindah ke rumah sewanya. Pae ni, selamba, kadang-kadang kelihatan macam tak berperasaan, ada sense of humor, tapi sedikit pendiam pada awal perkenalan. Tapi sangat pandai dan rajin (oh.. budak pandai memang selalu rajin kan?). Kalau sewaktu peperiksaan dulu, kami teman-teman serumah suka mencari Pae untuk menghafal. Semacam bila melihat muka dia, kami boleh menghafal pula.

Dan budak ini memang scorer, sama macam Faiz Ahmad juga (mungkin Faiz lebih skit kot.. ntahlah, tapi memang sesuailah nama mereka tu, Faizah tu maksudnya kejayaan, Nor tu maksudnya cahaya. Seorang Norfaizah, seorang Faezah Noor, patutlah pandai!). Perkara yang buat saya sangat terharu apabila dia menjaga saya sewaktu saya kena strok. Ahahah.. jangan panik! Mungkin sebab sedikit stress dengan tesis, saya terkena strok di muka. Ntah kenapa, tiba-tiba saja dia balik ke rumah sewa (waktu tu dia dah habis belajar dan kerja sementara, sedang saya extend satu sem, konon nak jaga pointer lah), dan duduk dengan saya, lebih kurang 2 minggu kalau tak silap. Setiap kali waktu makan ubat, dia akan pastikan saya sudah makan ubat. Sampaikan

Sewaktu di Makassar, tapi rasa macam dgn neg arab je..
Di Makassar, tapi rasa mcm kat neg arab plak..

saya pun baik dari strok tanpa perlu pergi membuat terapi (tapi sebenarnya saya sendiri yang terlupa sesi terapi tu, dan pada sesi yang kedua, saya pun dah ok). Walaupun saya tak tahu apa yang membuatkan dia datang menjaga saya, tapi memang nak ucapkan terima kasih banyak-banyak, sebab kalau dia tak datang, mungkin saya akan selalu skip makan ubat, dan makin lambatlah saya sembuh. Sebab itu, saya kalau boleh tak mahu berkira sangat dengan dia. Kadang-kadang saya selalu takut saya take for granted kebaikan orang, contohnya bila saya minta tolong Pae hantar dan ambil saya kerja dan tumpang tidur di rumahnya bila saya on site di Putrajaya. Oh ya, Pae ni juga sangat pandai programming. Saya pun dah tak ingat pasal programming, dan saya selalu jeles sendiri bila fikir dia banyak tahu dari saya (tapi sendiri pun pilih kerja yang tak teknikal sangat.. padan la muka kan.. :P).

***

Jadi itulah antara teman-teman rapat saya. Bila saya di tepi meraka, saya selalu rasa orang akan melihat kami seperti yin dan yang, dan tentulah saya yang hitam tu (oh kebetulan pula saya ni memang hitam pun!). Bukanlah maknanya saya ni jahat sangat (masih taknak mengaku tu.. ehehee..), tapi dengan sifat saya yang kasar, kelam kabut, kadang-kadang kelihatan macam kartun (ehehe.. tu bila saya lihat diri saya dalam video), hyper active dan banyak cakap, mungkin saya ni orang baik yang sedikit nakal. Huh??!!

regards,

~Ha~